OJK Dorong Generasi Muda Jadi Entrepreneur Fintech

foto : istimewa

Pasardana.id - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mendorong generasi muda Indonesia menjadi entrepreneur baru di bidang start up Financial Technology (Fintech).

"Sejauh ini pelaku industri fintech banyak dari kalangan enterpreneur muda. Maka dari itu, diharapkan industri Fintech di Indonesia dapat lebih berkembang dan mendukung program inklusi keuangan nasional," kata Ketua Dewan Komisioner OJK Muliaman D. Hadad di ICE BSD City, Serpong, Tangerang, Senin, (29/8/2016).

Dijelaskan, ada 5 jenis entrepreneur yang menjadi pelopor di industri Fintech Asia. Berdasarkan pernyataan Markus Gnirck pada majalah Forbes, yang pertama adalah para fresh graduate universitas yang memiliki passion besar dalam hal kemudahan layanan jasa keuangan (Passionate Graduate).

"Mereka memiliki kecepatan, keuletan dan sangat customer centric," tukasnya.

Kedua adalah kalangan perbankan yang ingin merasakan tantangan baru dalam hal layanan jasa keuangan (Unchallenged Banker).

"Mereka rata-rata adalah kalangan banker berusia rata-rata 35 tahun dan dibekali oleh pengetahuan dan pengalaman matang di industri jasa keuangan," jelas Muliaman.

Lalu ketiga, para penyedia jasa teknologi (Old Tech Guys) yang sangat tertarik untuk bergabung dalam bisnis Fintech yang memang sangat menjanjikan. Mereka memiliki pengalaman luas dalam penyediaan jasa teknologi informasi dan tertarik untuk menerapkannya di industri jasa keuangan.

Sedangkan yang keempat, para professional yang berpengalaman di bidang teknologi pendukung layanan jasa keuangan (Silent Anti-Start up Professional). Mereka rata-rata telah memiliki perusahaan di bidang tehnologi yang mendukung layanan jasa keuangan seperti logistik dan layanan kesehatan.

Sementara yang kelima adalah entrepreneur muda berpengalaman yang telah dikenal luas industri dan telah mendapatkan berbagai penghargaan dari masyarakat atas prestasinya (Serial Entrepreneur). Mereka memiliki kombinasi dari 4 jenis entrepreneur di atas, dan memiliki pemahaman pasar serta pool of talent yang mumpuni.