2018, PPRE Incar Kontrak Baru Senilai Rp8 Triliun

foto : ilustrasi (ist)

Pasardana.id - PT PP Presisi Tbk (PPRE) sepanjang tahun 2017 membukukan kontrak baru sebesar Rp5,9 triliun atau mencapai 102% dari target kontrak baru 2017 yang sebesar Rp5,8 triliun.

Direktur Keuangan PPRE, Benny Pidakso mengatakan, pencapaian tersebut mendorong perseroan untuk menargetkan kontrak baru 2018 sampai dengan Rp8,0 triliun atau meningkat sampai dengan 35%.

Hal itu ditopang entitas anak, PT Lancarjaya Mandiri Abadi (LMA) yang telah berhasil mengantongi kontrak jasa coal hauling selama 3 tahun dengan PT Barasentosa Lestari, perusahaan tambang batubara yang beroperasi di Sumatera Selatan.

"Dengan perolehan kontrak ini, berarti LMA dalam kurun waktu satu tahun telah memperoleh 2 (dua) kontrak jasa coal hauling," tutur Benny di Jakarta, Rabu (17/1/2018).

Untuk mendukung pekerjaan ini, lanjut dia, perseroan akan menambah jumlah armada peralatan berat dengan pembiayaan dari hasil IPO, dana internal maupun eksternal bila dibutuhkan.

Perolehan pendapatan dari jasa coal hauling yang bersifat recurring income (pendapatan berulang) dan berjangka waktu yang relatif lebih panjang dibandingkan dengan rata-rata jangka waktu proyek insfrastruktur yang berkisar 2 tahun ini, akan membantu untuk diversifikasi pendapatan dan memperkuat pertumbuhan laba Perseroan ke depan.

"Pendapatan dari jasa coal hauling diharapkan dapat memberikan kontribusi pendapatan berkisar 10% hingga 15% pada tahun 2018 ini karena perseroan mengharapkan adanya 1 tambahan lagi kontrak coal hauling," imbuh Benny.