Reku Umumkan Capai Profitabilitas di Kuartal 1 2024

Foto : Jesse Choi, Co-Founder & Co-CEO Reku (istimewa)

Pasardana.id - Reku, salah satu pionir perusahaan Kripto di Indonesia dengan lebih dari 500 ribu pengguna, mengumumkan mulai memperoleh keuntungan (profit).

"Saya senang untuk berbagi, bahwa kuartal pertama tahun 2024 adalah yang terbaik bagi kami dalam dua setengah tahun terakhir, baik dari segi volume perdagangan maupun hasil finansial. Tidak hanya menjadi kuartal terbaik kami dari segi volume, tetapi juga sangat menguntungkan. Margin keuntungan kami melebihi 50% yang merupakan pencapaian yang signifikan bagi kami. Kami sangat senang dengan hasil ini," ungkap Jesse Choi, Co-Founder & Co-CEO Reku dalam siaran pers, Selasa (21/5).

Dijelaskan, kebangkitan signifikan dalam pasar kripto pada 2024, terutama dengan Bitcoin mencapai harga tertinggi sepanjang masa, sebagian besar dapat dikaitkan dengan dua faktor utama: the Bitcoin halving event, dan pengakuan yang lebih luas terhadap sektor kripto melalui diperkenalkannya ETF Bitcoin oleh BlackRock.

Halving Bitcoin adalah sebuah peristiwa terjadwal yang mengurangi hadiah untuk menambang blok baru menjadi separuhnya. Hal ini terjadi lebih awal tahun ini. Pengurangan tersebut dalam jumlah Bitcoin baru yang diperkenalkan menyebabkan harga Bitcoin naik, karena pasokan yang berkurang dengan permintaan yang tetap atau meningkat cenderung mendorong harga naik. Pasar dengan seksama memperhatikan halving ini dan melihatnya sebagai peristiwa yang menguntungkan untuk nilai Bitcoin.

Secara paralel, peluncuran ETF Bitcoin BlackRock telah memainkan peran penting dalam melegitimasi kripto dalam lanskap keuangan institusional.

ETF ini memungkinkan eksposur investasi institusional dan ritel yang lebih besar, meningkatkan likuiditas Bitcoin dan mengintegrasikannya ke dalam pasar keuangan yang lebih luas.

Langkah BlackRock ini sangat berpengaruh karena posisinya sebagai manajer aset terbesar di dunia, menambahkan lapisan kredibilitas dan stabilitas pada pasar kripto yang sebelumnya dianggap terlalu fluktuatif dan berisiko bagi sebagian besar investor.

ETF ini tidak hanya menyederhanakan investasi dalam Bitcoin tetapi juga menjanjikan pelacakan harga yang lebih akurat dan potensi biaya yang lebih rendah dibandingkan dengan metode investasi lainnya.

Perkembangan ini secara bersama-sama telah mendorong sentimen bullish di pasar kripto global, yang menyebabkan peningkatan adopsi dan investasi, baik dari investor institusional maupun pedagang ritel, sehingga mendorong harga Bitcoin ke level baru.

"Pergerakan harga yang signifikan dalam Bitcoin seringkali menyebabkan peningkatan aktivitas pasar secara keseluruhan yang umumnya positif bagi kami di Reku. Ini sangat terlihat dalam dua kuartal terakhir—Q1 tahun 2024 dan Q4 tahun 2023—di mana kami mengalami beberapa volume perdagangan tertinggi dalam sejarah kami. Sebagai bursa yang beroperasi dengan model pendapatan berbasis volume, periode aktivitas tinggi ini telah memberikan kontribusi besar pada kinerja keuangan kami, menjadikan kuartal-kuartal ini sangat sukses," terang Jesse.

Legitimasi Regulasi dan Institusi

Jesse kemudian membahas tren regulasi di pasar aset digital, menyoroti lanskap yang terus berkembang di berbagai yurisdiksi, dengan fokus khusus pada Asia Tenggara.

Ia mencatat, bahwa sementara Amerika Serikat cenderung memimpin dalam formulasi dan implementasi regulasi aset digital, wilayah lain juga membuat kemajuan.

Menurut Jesse, sebagian besar negara bergerak menuju kerangka regulasi yang lebih positif, yang tidak hanya mendorong adopsi tetapi juga semakin meningkatkan legitimasi ruang kripto.

Jesse secara khusus menyebutkan upaya proaktif Hong Kong untuk menjadi pusat kripto Asia, yang mengindikasikan pendekatan regulasi yang progresif di wilayah tersebut.

Sementara itu, di Indonesia, tanggung jawab regulasi akan segera dialihkan dari Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (BAPPEBTI) ke Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Perubahan ini menandakan pengakuan kripto sebagai instrumen keuangan yang sah di Indonesia, dan menunjukkan kecenderungan menuju regulasi yang lebih ketat – yang Jesse konfirmasi sebagai hal baik untuk Reku.

Langkah ini adalah bagian dari tren lebih luas di mana pemerintah semakin menegaskan sikap mereka terhadap aset digital, sering kali dengan pendekatan kolaboratif dan terbuka terhadap regulasi dan inovasi.

Sebagai contoh, peluncuran "Bulan Literasi Kripto" oleh pemerintah Indonesia, yang menampilkan tokoh-tokoh terkemuka dari komunitas, menekankan komitmen pasar untuk mendidik publik dan mengintegrasikan aset digital ke dalam ekosistem keuangan utama.

Perlindungan terhadap Inflasi

Progresi regulasi ini sangat penting, karena tidak hanya membentuk lanskap operasional bagi perusahaan seperti Reku tetapi juga memengaruhi adopsi dan integrasi crypto secara lebih luas ke dalam sistem global.

Jesse merefleksikan evolusi peran dan persepsi Bitcoin dalam lanskap keuangan, mencatat pergeseran yang jelas dalam cara Bitcoin dilihat dan digunakan, mengisyaratkan bahwa Bitcoin sekarang sering dibandingkan dengan emas – dilihat sebagai perlindungan terhadap inflasi.

Dia mengatakan, "Saat kita mempertimbangkan lintasan Bitcoin, jelas bahwa narasi seputar tujuannya telah berkembang. Awalnya dianggap sebagai bentuk uang terdesentralisasi, peran Bitcoin semakin didefinisikan sebagai simpanan nilai daripada sebagai medium untuk transaksi. Dengan integrasinya ke dalam struktur keuangan yang lebih formal, seperti munculnya ETF, dan penerimaan yang lebih luas oleh berbagai pemerintah dan lembaga global, Bitcoin menunjukkan bahwa dapat menjadi kelas aset yang tahan banting dan berharga, bahkan di tengah fluktuasi ekonomi."

Didirikan lebih dari lima tahun yang lalu, Reku telah memperoleh pendanaan seri A senilai US$ 11 juta yang dipimpin oleh AC Ventures yang tercatat sebagai salah satu perusahaan modal ventura teraktif di Indonesia, dengan partisipasi dari sejumlah investor terkemuka, termasuk Coinbase Ventures.