Pemilik SPBU Ketahuan Bermain Curang Bakal Dipidanakan

Foto : istimewa

Pasardana.id - Pemerintah serius dalam mengingatkan para pemilik SPBU untuk tidak berlaku curang dalam pengisian bahan bakar minyak (BBM).

Tidak tanggung-tanggung, jika ketahuan curang bisa terancam masuk penjara. 

"Karena itu, jangan main-main. Saya akan cek SPBU di selurih Indonesia. Kalau ada SPBU yang curang kita pidanakan," ujar Menteri Perdagangan (Mendag), Zulkifli Hasan (Zulhas) seperti dilansir Antara, Selasa (26/3).

Mendag Zulhas menegaskan, Kementerian Perdagangan (Kemendag) bakal memperketat pengawasan terhadap pelayanan konsumen di stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) untuk mengantisipasi kecurangan meteran dispenser BBM menjelang musim mudik Lebaran 2024. 

"Kita akan cek di seluruh provinsi, jangan sampai merugikan para pemudik. Pelaku-pelaku SPBU yang curang saya minta dihentikan segera karena itu sangat merugikan," jelas dia.

Zulhas bilang, kecurangan pada meteran BBM di SPBU dapat menyebabkan pemudik membayar lebih dari yang seharusnya mereka bayar untuk pengisian bahan bakar kendaraan mereka. 

Tak hanya merugikan secara finansial, tetapi juga dapat memperlambat perjalanan mereka dan meningkatkan risiko terjadinya kecelakaan atau insiden di jalan.

"Bayangkan, kalau saya isi bensin 20 liter Jakarta-Bandung itungan saya sampai. Tiba-tiba karena curang isinya hanya 10 liter atau separo jalan habis kan nyusahkan orang," tegas Ketua Umum PAN ini.

Sebelumnya, Mendag menyebutkan bahwa Direktorat Jenderal Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga Kemendag menemukan empat SPBU nakal yang melakukan kecurangan di meteran dispenser BBM menjelang musim mudik Lebaran 2024. 

"Sebetulnya ada empat (SPBU nakal) yang kita temukan. Ada di Karawang, Bekasi, Bandung dan Serang," ungkap Zulhas.

Penyegelan pun sudah dilakukan. Hal ini dikarenakan sebentar lagi telah memasuki periode libur Lebaran 2024, yang diprediksi banyak masyarakat yang mudik dan akan banyak yang mengisi BBM di SPBU.