V2 Indonesia Jadi Pelopor Penggunaan Teknologi XR untuk Rumah Ibadah di Asia

foto : istimewa

Pasardana.id - Anak perusahaan dari PT M Cash Integrasi Tbk (IDX: MCAS), V2 Indonesia menghadirkan teknologi eXtended Reality (XR) Stage pertama di rumah ibadah Integrity Convention Center atau yang biasa dikenal sebagai Rumah Ibadah Gereja Bethel Indonesia (GBI PRJ), Kemayoran, Kota Jakarta Pusat.

Founder dan CEO V2 Indonesia, Rudi Hidayat mengatakan, XR adalah teknologi baru yang sedang berkembang.

Saat ini, pemanfaatan teknologi virtual dan augmented reality sudah berkembang secara pesat, membuka jalan bagi generasi baru kreator konten dalam menciptakan ‘dunia lain’ yang imersif dan memberikan pengalaman menakjubkan.

"Apa yang diperkenalkan oleh V2 Indonesia di Integrity Convention Center adalah sebuah pembuktian bahwasanya kita benar-benar dapat menggunakan teknologi terbaru guna membuat lingkungan foto realistis yang benar-benar imersif. Hal ini, berarti juga, kreator akan bisa membawa penonton ke mana pun, dan kapanpun, itulah keajaiban XR," beber Rudi, dalam siaran pers, Kamis (18/8/2022).

Sebagai perusahan yang berfokus pada solusi audio-visual berteknologi tinggi, V2 Indonesia terus melakukan inovasi guna menjadi yang pertama dari sisi penggunaan teknologi terkini.

Adapun Proyek studio XR imersif di GBI menjadi yang pertama di Asia dalam hal penggunaan gamifikasi dan teknologi XR dalam kegiatan keagamaan melalui bentuk virtual event dan didukung oleh penggunaan software real time.

“Kita kembali kepada visi misi gereja, yakni supaya semua yang beribadah dapat merasakan karakter Kristus dalam kegiatan penggembalaan, pengajaran, dan pemuridan. Hal tersebut diwujudkan dengan penerapan teknlogi terkini,” ungkap Pdt. DR. Janto Simkoputera, MD PhD selaku Gembala GBI PRJ Group.

Di GBI PRJ (Praise Revival for Jesus), V2 Indonesia menghadirkan teknologi studio XR dengan LED yang memiliki ukuran sebesar 17x5 m, dan didukung oleh software disguise yang memungkinkan menampung hingga maksimal 2800 orang (tanpa jarak) per sesi ibadah.

Event yang digelar, dikonsepkan, dan diwujudkan dengan memanfaatkan panggung XR memungkinkan pengembang menempatkan lapisan efek visual dan selebritas lain dari jarak jauh, namun tetap berjalan secara real time.

Sebelumnya, V2 Indonesia juga telah sukses membawa XR untuk berbagai aktivasi di sektor BUMN, rumah produksi dan stasiun televisi.

Visualisasi kreatif telah mengalami proses evolusi selama bertahun-tahun yang membawa penonton ke euforia dunia virtual atau metaverse yang imersif dan fantastis.

Kemajuan teknologi real-time pun menjadi pusat pergeseran tren tersebut.

Dengan perangkat lunak real-time, para kreator dapat bekerja secara kreatif dan kolaboratif, tanpa waktu rendering yang panjang dan alur kerja tertutup. 

Saat diaplikasikan ke industri media dan hiburan, pemanfaatan teknologi tersebut dapat membantu para pembuat konten untuk dapat bebas berfokus pada penciptaan dan mewujudkan ide-ide mereka lebih cepat, lebih kreatif, dan fleksibel dibandingkan sebelumnya.

Hal itu berujung pada penghematan waktu, biaya, dan sumber daya yang besar bagi industri.

XR sendiri merujuk pada penggunaan teknologi menakjubkan yang memperluas realitas dan menggabungkan dunia nyata dengan virtual.

Dengan kata lain, XR berarti sebuah istilah umum yang menggabungkan Virtual Reality (VR), Augmented Reality (AR) dan Mixed Reality (MR) atau bagaimana menghasilkan suatu gambar yang tampilannya imersif. 

“Penggunaan teknologi tersebut akan menjadikan sebuah konten menjadi begitu tampak nyata, dan beberapa film barat sudah menggunakan ini seperti Man Versus Bee, Top Gun, Bullet Train dan banyak film. Selain itu, XR juga sangat mendukung untuk meningkatkan event hiburan lainnya seperti konser live music, iklan, bahkan kegiatan keagamaan dan banyak lainnya," jelas Rudi.

V2 Indonesia sendiri sebelumnya telah membuat gebrakan dengan menghadirkan pengalaman baru menikmati teknologi terkini melalui House of Future (HoF) yang berlokasi di Plaza Indonesia, Level 3, Jakarta Pusat. 

Baru-baru ini, V2 Indonesia juga sukses bekerja sama dengan Rokatenda, salah satu perusahaan virtual production yang ke depannya juga akan menggunakan teknologi XR disguise di Indonesia. 

XR diyakini merupakan masa depan, selain memberikan kemudahan melakukan suatu produksi film atau event, XR juga memberikan keleluasaan dalam berkreasi dan kini langit bukanlah batas lagi.

Co-Founder/Managing Director Rokatenda, Ari Uno menambahkan, bahwa bekerja sama dengan V2 adalah sebuah strategi positif dan tepat dimana V2 telah berpengalaman 20 tahun berbasis teknologi dan sudah membuat terobosan baru dalam dunia audio visual.

“Sebuah pilihan tepat bekerja sama dengan V2 Indonesia karena perusahaan teknologi ini selain didukung oleh ekosistem perangkat keras dan lunak dari disguise juga telah memiliki infrastruktur, pelatihan, serta komunitas yang terintegrasi dengan baik dan terdepan di bidangnya,” ungkap Ari.