Ultah Ke 49, BPP Hipmi Siap Tangkap Peluang Bonus Demografi dan Industri 4.0

foto: doc HIPMI

Pasardana.id - Badan Pengurus Pusat Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (BPP HIPMI) tengah menuju era keemasan yang kini akan menginjak usia 49 tahun. 

Ketua Umum BPP HIPMI, Mardani H. Maming mengatakan, seluruh anggota HIPMI serta kader-kader HIPMI di seluruh Indonesia akan tetap berjuang untuk membangun ekonomi Indonesia lebih baik lagi.

Maming menegaskan, sebagai organisasi independen nonpartisan yang bergerak di bidang perekonomian, HIPMI selalu berjuang membangun Indonesia dari sektor pertumbuhan ekonomi.

Seperti halnya sekarang ini, kata Maming, HIPMI konsisten mengawal dunia usaha agar dapat terus tumbuh di masa pandemi Covid-19 yang menjadi periode sulit bagi pelaku usaha.

"Dirgahayu HIPMI ke-49 tahun yang bertepatan pada 10 Juni ini sangat monumental, karena mendekati usia emas HIPMI yang akan dijelang pada 2022 nanti. Artinya, kepengurusan HIPMI kali ini ada di fase 50 tahun atau setengah abad organisasi pengusaha muda Indonesia," ujar Maming, dalam acara Perayaan Ulang Tahun HIPMI ke-49, Kamis (10/6/2021).

Dalam persiapan menyambut bonus demografi, kata Mantan Bupati Tanah Bumbu Kalimantan Selatan itu, ini juga adalah peluang sekaligus tantangan tersendiri.

Seperti yang sama-sama diketahui bahwa memasuki era bonus demografi hingga puncaknya pada 2030-2040 nanti, akan menjadikan jumlah penduduk usia produktif Indonesia, yakni yang berusia 15-64 tahun jumlahnya lebih besar dibandingkan penduduk usia tidak produktif, atau penduduk yang berusia di bawah 15 tahun dan di atas 64 tahun.

"Jika mampu memanfaatkan bonus itu dengan baik, Indonesia dapat menjadi salah satu negara maju di dunia, generasi mudanya akan mengisi posisi-posisi strategis tidak saja di Indonesia, tapi juga di regional Asia Tenggara bahkan dunia, dikarenakan populasi masyarakat di negara maju justru lebih banyak usia senja. Jawaban satu-satunya dalam menyikapi situasi itu adalah kita harus mencetak sumber daya manusia (SDM), yang memiliki keterampilan di berbagai bidang guna menyambut peluang besar di era bonus demografi nanti," ungkapnya.

Lebih lanjut Maming mengatakan, melalui pendidikan dan pelatihan, maka skill yang memadai dapat mendorong terwujudnya SDM yang kreatif, berkualitas dan berdaya saing dan melek teknologi dan informasi dalam menghadapi revolusi industri 4.0.

Dilandasi semangat untuk menumbuhkan wirausaha di kalangan pemuda, HIPMI akan terus berjuang tidak saja diharapkan menjadi pengusaha nasional yang tangguh, tetapi juga menjadi pengusaha yang berwawasan kebangsaan dan memiliki kepedulian terhadap tuntutan nurani rakyat.

"Untuk itulah, kami ingin era keemasan tersebut dapat diwujudkan seiring peran penting HIPMI membantu memutar roda perekonomian bangsa Indonesia agar bergerak maju dan semakin cepat," imbuhnya. 

Ia menambahkan, dalam 50 tahun ke depan, HIPMI mempersiapkan kader calon pemimpin terbaik untuk Indonesia.