Dukung KTT ASEAN di Labuan Bajo, PLN Resmikan Flores Control Center

Foto : Humas PLN

Pasardana.id - Untuk memastikan sistem monitoring pasokan listrik di Labuan Bajo berjalan baik, PT PLN (Persero) meresmikan Flores Control Center.

Adapun Pusat kontrol jaringan ini disiapkan PLN guna menyukseskan gelaran Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN di Labuan Bajo pada 9-11 Mei 2023 mendatang.

“Hadirnya Control Center ini tentu akan membuat listrik di pulau Flores semakin andal, sehingga sangat siap untuk gelaran KTT ASEAN," kata General Manager PLN Unit Induk Wilayah Nusa Tenggara Timur, I Gede Agung Sindu Putra, dalam keterangan pers, Senin (17/4).

Dalam Flores Control Center terdapat Regional Control Center (RCC) Flores dan Distribution Control Centre (DCC) Maumere yang merupakan pusat kontrol penyaluran listrik sistem Flores dari Labuan Bajo sampai dengan Maumere dan pusat kontrol distribusi listrik Pulau Flores.

Sebelumnya, sistem kelistrikan Flores terbagi menjadi dua, yaitu; Sistem Flores Barat dari Labuan Bajo sampai Bajawa, dan Sistem Flores Timur dari Ende sampai Maumere.

Kini kedua sistem tersebut sudah tersambung sejak 29 Juli 2021.

"Tidak hanya untuk gelaran KTT ASEAN, dengan sistem yang andal ini kami (PLN) optimis akan membantu meningkatkan produktivitas masyarakat," lanjut Sindu.

Sindu menambahkan, kesiapan Flores hadapi KTT ASEAN juga didukung beberapa jenis pembangkit.

Yakni pembangkit listrik tenaga mesin gas (PLTMG), pembangkit listrik tenaga panas bumi (PLTP), pembangkit listrik tenaga diesel (PLTD), pembangkit listrik tenaga uap (PLTU), pembangkit listrik tenaga minihidro (PLTM) dan pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) yang tersebar di Labuan Bajo sampai Maumere.

Listrik dari pembangkit-pembangkit itu disalurkan melalui Saluran Udara Tegangan Tinggi atau Sutet 70 kilo Volt (kV) dan 150 kV serta jaringan distribusi 20 kV.

Adapun RCC Flores saat ini mengoperasikan sembilan Gardu Induk (GI) 70 kV dan 2 GI 150 kV, dan transmisi Sutet 70 kV sepanjang 819,474 kilometer sirkuit (kms) yang terdiri dari 1.250 unit tower, dan Sutet 150 kV sepanjang 51,780 kms dan sebanyak 77 tower yang sudah dibangun dari Labuan Bajo sampai dengan Maumere.

"Dengan demikian fasilitas RCC dan DCC menjadi pengontrol dan pengawasan seluruh sistem kelistrikan Pulau Flores selama 24 jam, di mana sumber energi listrik dari pusat pembangkit listrik di Labuan Bajo, Ruteng, Ende, Ropa, Maumere, Larantuka dan sekitarnya," beber Sindu.