Tekan Gas Rumah Kaca, 3 Pembangkit Tenaga Biogas Diresmikan

Foto : istimewa

Pasardana.id - Wakil Menteri BUMN, Pahala Nugraha Mansury meresmikan tiga pembangkit tenaga biogas (PTBg) milik anak perusahaan Holding Perkebunan Nusantara III (Persero), PT Perkebunan Nusantara V (PTPN V), Senin (29/11/2021).

Peresmian itu merupakan bagian dari upaya mendukung komitmen Indonesia dalam penanganan perubahan iklim, yang disampaikan Presiden Joko Widodo pada World Leader Summit COP26 di Glasgow, Skotlandia, beberapa waktu lalu.

Ketiga pembangkit itu, adalah; PTBg Sungai Pagar dan PTBg Sungai Tapung Kampar.

Lalu ada PTBg Lubuk Dalam di Siak, Riau yang merupakan milik anak perusahaan Holding PTPN III dan PTPN V.

Peresmian 3 pembangkit biogas itu sebagai pengganti bahan bakar minyak dan cangkang sawit.

"Saya ucapkan selamat kepada PTPN V atas kerja keras melakukan transformasi dan sinergi dengan BRIN dan membangun PTBg," kata Pahala saat peresmian di Riau, Senin (29/11).

Pahala mengatakan, PTPN V merupakan perusahaan yang memiliki pertumbuhan kinerja dan produksi tinggi di lingkungan Holding PTPN. Bahkan dapat melakukan transformasi dan inovasi pembangunan ketiga PTBg.

Lewat operasional ketiga PTBg, PTPN V tercatat sebagai perusahaan perkebunan milik negara terbesar yang mengelola pembangkit biogas se-lingkungan holding. Terutama dengan memanfaatkan gas metana dari limbah cair kelapa sawit atau palm oil mill effluent (POME).

Pahala menilai, keberadaan PTBg sejalan dengan komitmen Indonesia dalam melaksanakan dekarbonisasi menuju Indonesia Net Zero Emissions pada 2060 mendatang.

"Ini memang tidak mudah, tapi kita terus berupaya. PTPN Grup sudah berkomitmen untuk mengurangi emisi 29 persen pada tahun 2030. Termasuk mengubah energi yang digunakan. Hari ini yang kita saksikan di mana biogas mengganti energi yang digunakan selama ini," katanya.

Sementara itu, Direktur Utama PTPN III, Mohammad Abdul Ghani mengatakan, PTBg yang terpasang di PKS Sungai Pagar adalah model yang efesien karena memanfaatkan reaktor.

Keberadaan PTBg ini, lanjut Ghani, selain memberikan dampak efesiensi bagi perusahaan, juga memberikan keuntungan insentif harga produk premium.

"Tahun ini kita dapat insentif dari sertifikasi ISCC hampir Rp 150 miliar, dengan Rp 40 miliar dari PTPN V. Keberadaan PTBg PTPN V yang sebagian hasilkan listrik dan sebagian lain menghasilkan gas untuk bahan bakar boiler sangat bermanfaat. Program ini akan senantiasa kita teruskan," katanya.

Chief Executive Officer PTPN V, Jatmiko Santosa mengatakan, pembangunan PTBg itu sejalan dengan program reduksi emisi perusahaan.

Mengurangi potensi gas rumah kaca dalam satu siklus budidaya perkebunan mulai dari pengambilan raw material, proses produksi, hingga pengelolaan limbah.

"Ini tentu sejalan dengan grand strategy perusahaan untuk menghasilkan produk 'sustainable plus palm oil' yang mulai diimplementasikan sejak 2019. Upaya dekarbonisasi menjadi salah satu program yang terus kita akselerasi," katanya.

Jatmiko juga menyebut, PTPN V jadi perusahaan perkebunan milik negara terbesar yang memanfaatkan energi baru terbarukan (EBT) melalui pengelolaan pengelolaan limbah cair atau palm oil mill effluent atau POME. Bahkan tercatat, lima dari 12 pabrik kelapa sawit (PKS) PTPN V telah memiliki pembangkit biogas.

Pembangkit pertama mengkonversi limbah cair sawit atau palm oil mill effluent (POME) jadi listrik berkapasitas 1,6 MW. Selain menghemat biaya penggunaan bahan bakar fosil hingga Rp 5,8 miliar per tahun, PLTBg juga turut menekan angka ambang batas rumah kaca mencapai 358,18 CO2eq atau jauh di bawah standar angka yang biasanya dimintakan pembeli minyak sawit di 1.000 CO2eq.

Selanjutnya, pembangkit kedua ada di PKS Terantam dengan kapasitas 0,7 MW hasil kerjasama dengan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) yang saat ini berada di bawah BRIN. Keberadaan PLTBg Terantam menekan biaya produksi hingga Rp 2,4 miliar per tahun.

"Selain itu, PLTBg Terantam berkontribusi menekan angka gas rumah kaca sebesar 352,45 CO2Eq. Pada fasilitas PLTBg Terantam ini telah dibangun pilot project Bio-methane Compressed Natural Gas/Bio-CNG yang mampu memurnikan methane. Sehingga hasilnya cocok untuk kendaraan ataupun gas rumah tangga," tutur Jatmiko.