GGRM dan HMSP Terdepak Dari IDX30

foto : ilustrasi (ist)

Pasardana.id - Bursa Efek Indonesia (BEI) mendepak efek bersifat ekuitas PT Gudang Garam Tbk (IDX: GGRM) dan PT HM Sampoerna Tbk (IDX: HMSP) dari daftar saham-saham yang masuk Indeks IDX30 untuk periode Februari - Juli 2022.

Pada saat yang sama, regulator bursa memasukan efek bersifat ekuitas PT Elang Mahkota Teknologi Tbk (IDX: EMTK) dan PT Waskita Karya Tbk (IDX: WSKT) dalam daftar Indeks IDX30 untuk periode 6 bulan ke depan.

Hal itu tertuang dalam hasil evaluasi BEI atas enam indeks utama yang tertuang dalam pengumuman evaluasi dan penerapan saham beredar di publik, Selasa (25/1/2022).

“Daftar dan jumlah saham yang digunakan dalam penghitungan indeks pada indeks-indeks tersebut akan efektif berlaku pada tanggal 2 Februari 2022,” tulis manajemen BEI.

Sedangkan dalam indeks LQ45, BEI mencoret ACES, AKRA, BSDE, JSMR dan PWON dari deretan saham-saham dengan tingkat likuiditas tertinggi. Adapun sebagai pendatang baru, yaitu; AMRT, BFIN, EMTK, HRUM dan WSKT.

Pada Indeks IDX80, ADHI, BEST, BRIS, IPTV, RALS, SMBR, SSIA, WIIM dan WOOD terlempar dari 80 saham dengan tingkat likuiditas tertinggi. Sebagai gantinya, BEI mememasukan AGII, DGNS, DSNG, EMTK, HEAL, SRTG, TAPG, dan WMUU.