PT Trans Airways Masih Minat Tambah Modal GIAA

foto : ilustrasi (ist)

Pasardana.id - Chairul Tanjung, melalui PT Trans Airways telah memberi isyarat akan meningkatkan permodalan pada PT Garuda Indonesia Tbk (IDX: GIAA) jika perjanjian ulang dengan semua pihak pemberi sewa pesawat atau lessor menemui titik temu.

Hal itu disampaikan Chairul Tanjung di gedung Bursa Efek Indonesia (BEI), Selasa (11/1/2022).

“Kalau selesai (Red - perjanjian ulang dengan lessor) nanti rencananya kita (CT Corp) akan menambah modal pada GIAA untuk memperkuat. Nah, caranya bagaimana, kita cari jalannya,” ungkap CT, sapaan akrabnya.

Namun sebelumnya, lanjut dia, GIAA harus menyelesaikan perjanjian ulang dengan kreditur.  

Kondisinya, hampir semua kreditur menyetujui proposal PKPU (Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang).

"Hanya sebagian lessor sudah menyetujui proposal restrukturisasi, tapi masih ada yang belum. Mudah-mudahan dalam (waktu) tidak terlalu lama akan selesai,” jelas dia.

Seperti diketahui, CT Corp melalui PT Trans Airways memegang sebanyak 7.316.798.262 lembar saham atau 28,27 persen porsi kepemilikan pada GIAA.

Trans Airways menjadi pemegang saham GIAA dimulai saat membeli 10,88 persen GIAA dengan harga Rp620 per saham pada tahun 2012. Kemudian pada tanggal 6 Mei 2021, kembali membeli 635,75 lembar GIAA dengan harga Rp499 per saham.

Sehingga nilai (total) pembelian sebesar Rp317,23 miliar. Setelah transaksi, Trans Airways memegang 28,26 persen.

Sayangnya, GIAA telah di suspend sejak 18 Juni 2021 karena lalai memenuhi kewajiban pembayaran utang.

Pada hari terakhir diperdagangkan di pasar reguler pada harga Rp 222 per saham.