Pertengahan 2021, Kredit Komersial BJBR Naik 18,8 Persen yoy

foto : ilustrasi (ist)

Pasardana.id - Di tengah masa pandemi Covid-19, PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat dan Banten Tbk (bank bjb, IDX: BJBR) masih mencatatkan pencapaian gemilang dalam penyaluran kredit di Triwulan II 2021 (2Q21).

Hingga pertengahan 2021, total kredit bank only yang berhasil disalurkan perusahaan meningkat sebesar 6,8% year on year menjadi Rp91,2 triliun.

Dari capaian tersebut, kredit sektor Komersial memberikan kontribusi tertinggi dalam penyaluran kredit bank bjb secara keseluruhan di triwulan II 2021.

"Secara umum pertumbuhan Kredit bank bjb sebesar 6,8% year on year berada di atas industri perbankan nasional yang tercatat masih minus 1,23%," ungkap Yuddy Renaldi, Direktur Utama bank bjb, seperti dilansir dari siaran pers, Selasa (3/8).

Berdasarkan data perusahaan, kredit komersial pada pertengahan 2021 meningkat sebesar 18,8% year on year (yoy) menjadi Rp17,34 triliun, dari sebelumnya Rp14,6 triliun.

Kenaikan tersebut juga diiringi oleh kenaikan jumlah debitur kredit Komersial secara year on year di Triwulan II 2021 yang mencapai 20,1% menjadi 5,035 Number of Account (NoA).

Pada periode yang sama di tahun sebelumnya, jumlah NoA ada di angka 4,191.

Hasil dari pencapaian tersebut salah satunya berasal dari proyek-proyek pemerintah baik pusat maupun daerah yang merupakan salah satu bentuk keseriusan bank bjb dalam rangka mendukung infrastruktur.

Setelah kredit Komersial, kontribusi pertumbuhan kredit bank bjb ditopang oleh kredit KPR.

Tercatat, KPR mengalami pertumbuhan sebesar 12,5% year on year menjadi 7,2 trilliun rupiah.

Hal tersebut terjadi seiring dengan permintaan dan penjualan properti yang mulai pulih perlahan.

Selain itu, kredit Konsumer juga menyumbang pertumbuhan dengan kenaikan sebesar 4,2% year on year menjadi 60,8 trilliun rupiah.

Meski demikian, kredit segmen UMKM dalam 2Q21 tercatat mengalami minus 3,8% year on year menjadi 5,8 trilliun rupiah.