Catatkan 979 Ribu Pelanggan Baru, PRDA Raih Pertumbuhan Laba Bersih 318%

foto : ilustrasi (ist)

Pasardana.id - PT Prodia Widyahusada Tbk (IDX: PRDA) mencetak peningkatan pendapatan bersih sebesar 65,60% menjadi Rp1,99 triliun dan pertumbuhan laba bersih 318% menjadi Rp511,08 miliar pada kuartal III 2021.

Margin laba bersih dan margin EBITDA masing-masing mengalami peningkatan menjadi sebesar 61,9% dan 37,4%.

Perseroan berhasil mencatatkan rasio lancar sebesar 736,1% dan rasio cepat sebesar 709,1%.

Posisi keuangan Perseroan tetap sehat dengan rasio total utang terhadap EBITDA operasional sebesar 0,63x dan total utang
terhadap ekuitas sebesar 0,22x.

Hingga September 2021, Prodia telah melayani 13,7 juta pemeriksaan kesehatan dengan komposisi lebih dari 80% terdiri dari tes esoterik (tes khusus/baru) dan tes rutin, serta 18% pemeriksaan terkait COVID-19 dan pemeriksaan kesehatan lainnya.

Pendapatan tes esoterik mengalami pertumbuhan 110,7% menjadi sebesar Rp828,69 miliar.

Pendapatan tes rutin juga meningkat 45% dibandingkan periode yang sama pada tahun sebelumnya.

Jumlah kunjungan pelanggan (patient visit) juga mengalami peningkatan 37,6% menjadi lebih dari 2.683.905 per Kuartal III 2021.

Direktur Utama Prodia, Dewi Muliaty mengatakan, pertumbuhan pendapatan dan laba bersih pada kuartal III 2021 ditopang oleh peningkatan permintaan pemeriksaan kesehatan terutama pemeriksaan tes rutin untuk cek kesehatan secara umum dan tes esoterik termasuk tes genomik, yang mengalami pertumbuhan cukup baik.

"Kami fokus pada pencapaian kinerja profitabilitas, keunggulan operasional bisnis inti Perseroan, optimalisasi penggunaan sistem teknologi informasi, serta mengembangkan layanan berbasis digital dengan memperhatikan customer experience/ journey melalui patient centric model. Kami terus mengupayakan kontribusi dalam membangun ekosistem kesehatan yang berkualitas sehingga dapat memberikan nilai tambah yang berkelanjutan bagi pelanggan dan pemangku kepentingan lainnya, dan tentunya juga bagi para pemegang saham Prodia,” jelas Dewi, seperti dilansir dari siaran pers, Selasa (2/11).

Kenaikan pendapatan bersih perseroan pada kuartal III 2021 ditopang oleh kontribusi pendapatan dari masing-masing segmen pelanggan.

Segmen pelanggan individu dan rujukan dokter menyumbang sebesar 68,4% kepada pendapatan Perseroan.

Sedangkan, kontribusi segmen referensi pihak ketiga dan klien korporasi sebesar 31,6% terhadap pendapatan Perseroan.

Prodia mencatat kenaikan jumlah permintaan layanan home service yang meningkat 154,8%. Pemesanan pemeriksaan kesehatan melalui Prodia Mobile juga mengalami kenaikan yang signifikan sebesar 822,2% menjadi 58.783.

Selain itu, Perseroan mencatatkan jumlah pelanggan baru pada periode Januari-September 2021 sekitar 979.000 pelanggan baru.

Total aset Perseroan pada kuartal III 2021 tercatat meningkat menjadi Rp2,61 triliun dibandingkan tahun sebelumnya. Aset lancar menjadi Rp1,72 triliun dan Aset non lancar menjadi Rp890,88 miliar.

Sedangkan, total liabilitas meningkat menjadi Rp 470,99 miliar. Adapun liabilitas jangka pendek mencapai Rp233,81 miliar dan liabilitas jangka panjang menjadi Rp237,19 miliar.

Total Ekuitas naik menjadi sebesar Rp 2,14 triliun dibandingkan tahun 2020 yang mencapai Rp1,78 triliun.

Dari sisi arus kas, Perseroan berhasil mempertahankan arus kas bersih dari aktivitas operasi dalam posisi surplus pada kuartal III 2021 menjadi sebesar Rp591,73 miliar atau meningkat sebesar 119,17% dibandingkan periode yang sama tahun 2020.

Peningkatan akun arus kas bersih dari aktivitas operasi ini terutamanya disebabkan oleh penerimaan kas dari pelanggan sebesar Rp1,98 triliun.

Dengan tingkat posisi kas dan setara kas sebesar Rp679,21 miliar, Perseroan memiliki posisi keuangan yang solid untuk mendukung kesinambungan operasi dan pengembangan bisnis Perseroan.

Per September 2021, Prodia telah meluncurkan pemeriksaan genomik di antaranya Leukemia Phenotyping untuk mendeteksi tipe kanker darah pada pasien leukemia akut; NEUROgenomics merupakan pemeriksaan genomik yang digunakan untuk mengidentifikasi kerentanan genetik seseorang terhadap penyakit yang berkaitan dengan gangguan saraf seperti diantaranya penyakit
Alzheimer, Skizofrenia, dan Stroke.

“Fokus strategi Prodia sejak awal adalah mengembangkan tes pemeriksaan khusus dan terbaru sesuai perkembangan ilmu dan teknologi Lab kesehatan termasuk genomik, dan juga pemeriksaan kesehatan berbasis kesehatan individu. Kami memperluas layanan pemeriksaan kesehatan yang sifatnya preventif sehingga sejalan dengan tujuan kami dalam mempromosikan paradigma sehat,” tambah Dewi.

Sebelumnya, Prodia terpilih menjadi salah satu perusahaan Indonesia yang masuk ke dalam daftar Forbes Asia’s Best Under a Billion 2021. Forbes Asia’s Best Under a Billion 2021 adalah daftar yang memuat 200 perusahaan terbaik di Asia Pasifik dengan kategori pendapatan diatas USD10 juta dan di bawah USD1 miliar atau Rp14 triliun.