Pendapatan Bunga Angkat BOLA Raih Laba Rp114 Miliar Pada Akhir September 2021

foto : ilustrasi (ist)

Pasardana.id - PT Bali Bintang Sejahtera Tbk (IDX: BOLA) meraih laba bersih sebesar Rp114,37 miliar dalam sembilan bulan pertama tahun 2021, atau membaik dibandingkan periode sama tahun 2020 yang mencatatkan rugi bersih sebesar Rp22,403 miliar.

Hasil itu membuat perseroan menorehkan laba per saham dasar sebesar Rp19,06. Sedangkan di akhir kuartal III 2020 mencatatkan rugi per saham dasar Rp3,73.

Data tersebut tersaji dalam laporan keuangan kuartal III 2021 tanpa audit emiten pemilik klub sepak bola Bali United Ini yang diunggah pada laman Bursa Efek Indonesia (BEI), Selasa (16/11/2021).

Padahal, pendapatan perseroan hanya sebesar Rp87,22 miliiar atau naik 38,09 persen dibandingkan akhir September 2020, yang tercatat sebesar Rp63,152 miliar.

Rincinya, pendapatan dari manajemen klub sebesar Rp20,1 miliar, sponsor Rp30,665 miliar dan rekaman video sebesar Rp31,898 miliar.

Walau beban operasi dapat ditekan sedalam 1,9 persen menjadi Rp103,73 miliar, tapi tetap mencatatkan rugi kotor sebesar Rp16,514 miliar.

Menariknya, pada kuartal III 2021 ini, perseroan meraih pendapatan bunga sebesar Rp143, 64 miliar atau melonjak 615 persen dibandingkan kuartal III 2020, yang tercatat sebesar Rp20,979 miliar. Sehingga berhasil membukukan laba sebelum pajak sebesar Rp115,7 miliar.

Sementara itu, aset perseroan tercatat tumbuh 22 persen menjadi Rp671,49 miliar. Hal itu ditopang saldo laba sebesar Rp108,98 miliar.

Hanya saja, kas bersih digunakan untuk aktivitas operasi menyentuh Rp72,472 miliar, atau memburuk dibandingkan akhir kuartal III 2020 yang mencatatkan kas bersih diperoleh dari aktivitas operasi sebesar Rp24,837.