BRI Dukung Program AKSI Pangan

foto : istimewa

Pasardana.id †PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. sebagai bank yang fokus kepada UMKM, terutama pada sektor pertanian, kembali menunjukkan komitmen untuk mewujudkan kedaulatan pangan di Indonesia melalui dukungan untuk menyukseskan program AKSI Pangan yang merupakan akronim dari Akselerasi, Sinergi dan Inklusi Pangan.

Program ini diresmikan di Lembah Harau Kabupaten Limapuluh Kota, Sumatera Barat, Jumat (24/03).

Sebagai langkah awal, program yang digagas oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) tersebut melibatkan Kementerian Pertanian, Kementerian Agraria dan Tata Ruang / Badan Pertanahan Nasional (BPN), Kementerian Perdagangan serta 26 perbankan dan 3 perusahaan fintech / e-commerce.

Dalam siaran pers yang diterima Pasardana.id, Sabtu (25/3/2017), disebutkan bahwa program AKSI Pangan akan difokuskan pada para petani (sektor produktif) bukan pada sektor perdagangan.

“Ini sesuai visi BRI, dimana BRI akan fokus menyalurkan kredit untuk sektor produktif. Khusus untuk sektor pertanian, alasannya adalah agar para petani bisa memproduksi tanaman pangan mulai dari menanam hingga memanen sehingga menciptakan multiplier effect yang lebih besar dibandingkan apabila menyalurkan kredit kepada sektor perdagangan, sebut siaran pers tadi.

Ditambahkan, dalam jangka panjang, apabila ketersediaan pangan melimpah akan menciptakan harga pangan yang stabil di masyarakat. Dengan harga yang terkendali maka inflasi juga dapat dikendalikan.

Sementara itu, ada tiga fokus utama dalam program ini, yakni peran industri jasa keuangan, skema pembiayaan rantai nilai, dan inovasi pangan lewat fintech atau e-commerce.

Program AKSI Pangan membidik enam tujuan diantaranya peningkatan pertumbuhan pembiayaan di sektor pertanian.

Tahun ini, OJK mendorong kepada bank-bank pendukung program tersebut untuk menaikkan kredit pangan minimal 15 persen.

Tujuan berikutnya adalah meningkatkan akses masyarakat petani terhadap jasa keuangan yang lebih luas, pemahaman sektor jasa keuangan terhadap bisnis sektor pertanian dan sektor pangan lebih baik serta memperbaiki tingkat kesejahteraan petani dan pelaku usaha mikro dan kecil.

Selain itu, dalam program ini juga terdapat pendampingan bagi para petani dan peternak.